Daftarkan e-mail anda dan dapatkan penawaran menarik dari Toko Semuada

*Jangan lupa aktivasi melalui e-mail yang kami kirim

Para pengguna forum lain kontan membela sang ibu, dan debat pun berlangsung. Si Belanda disebut ‘tidak berperasaan’ dan dituduh tidak punya anak. Kemudian si Belanda mengaku bahwa ia sebenernya adalah nenek dari beberapa cucu, so she actually knows what she’s talking about.

Salah satu pernyataan yang ia keluarkan adalah, “Saya perhatikan, anak-anak Indonesia adalah raja-raja kecil. Ngerengek dikit, langsung diberi apa maunya. Akibatnya, mereka cenderung menjadi yang paling ribut di pesawat. Saya tidak setuju mereka dibawa terbang long-haul sampai agak besar.”

***

Flashback ke tahun 2010 , ketika saya dan suami sedang honeymoon ke Bali. Saat itu, kami sedang bersepeda, menyusuri pedesaan di daerah Kedisan. Kami ditemani oleh seorang pemandu yang bercerita mengenai sejarah budaya Bali. Ia bercerita, sempat ada periode dimana anak-anak di Bali dianggap perwujudan Dewa sampai usia 3 tahun. Mereka dianggap agung dan suci. Akibatnya, kaki mereka tidak pernah menginjak tanah karena selalu digendong.

***

Kembali ke forum. Di kesempatan lain, saya sedang mengorek sebuah forum para ekspatriat yang tinggal di Jakarta. Seorang ekspat yang sudah lama tinggal di Jakarta memberikan masukan mengenai gaya pengasuhan anak Indonesia, untuk para ekspat lain. Ia menulis, “Ketika bayi mulai belajar merangkak dan bereksplorasi sendiri, warga Indonesia cenderung TIDAK melakukan childproofing terhadap rumah mereka. Instead, anak-anak selalu digendong oleh orangtua atau pengasuh, untuk memastikan mereka tidak celaka. I believe that is why, banyak anak-anak di sini langsung berdiri atau berjalan, dan melongkap fase merangkak.”

***

Apa kesimpulan yang bisa ditarik dari kasus-kasus di atas? Menurut saya salah satunya adalah, budaya kita punya kecenderungan meng ’agung’ kan anak, sehingga tak heran kalau mereka tumbuh menjadi Raja-Raja Kecil.

Lalu bagaimana, dong ?

***

Generasi saya (dan sebelumnya) adalah generasi yang cenderung dididik dengan keras dan otoritatif, apalagi kalau dibandingkan dengan trenvparenting belakangan ini. Mungkin tidak semua Mommies mengalami ini, ya, namun saya dididik dengan tangan besi. Begitu juga dengan suami saya. Begitu juga dengan orangtua dan kerabat-kerabat kami. Pokoknya, mayoritas angkatan kami ke atas pasti pernah mengalami kekerasan fisik di masa kecil, kalau kami dianggap nakal.

Namun zaman dahulu, memukul, menyabet, membentak keras atau menjewer anak dianggap normal-normal saja. Kami pun tidak pernah trauma atau merasa dendam. Rasanya, sih, biasa saja, dan hubungan kami ke orangtua tetap dekat.

Tapi memaaaang, kekerasan tidaklah baik, dan kami berjanji tidak akan mengulanginya ke anak-anak kami.

Alhasil, saya merasa generasi saya ini menjadi generasi yang ‘sangat lembut’ dibandingkan dengan generasi di atas. Kami (berusaha) tidak memukul atau membentak keras anak- anak sama sekali. Hukuman untuk anak dilakukan dengan taktik psikologis, agar tetap halus namun efektif .

Entah ada berapa seminar parenting yang menekankan hal ini.

Sebagian besar taktik ini diadaptasi dari budaya Amerika yang liberal dan demokratif. Saya perhatikan, parenting di Amerika juga sangat mengedepankan perasaan anak. Sedari bayi, anak ditanya apa maunya, diberi kebebasan memilih, dan orangtua selalu minta maaf kalau sang anak merasa sakit/ tidak nyaman. 

Tapi apakah meminta maaf kepada anak itu selalu baik ?

Pamela Druckerman—penulis buku Bringing Up Bebe yang pernah diulas di sini —juga menyinggung soal fenomena ‘minta maaf’ di Prancis di dalam bukunya. Suatu hari, Paula membawa balitanya ke dokter untuk imunisasi. Mereka masih tinggal di Paris. Sebelum anaknya disuntik, Paula —seperti layaknya ibu-ibu Amerika lain — meminta maaf kepada anaknya, “Maaf ya, Nak, kamu bakal sakit sedikit. Nggak apa-apa ya? Supaya kamu sehat.” (sounds familiar, Mommies ?)

Spontan, sang DSA memarahi Paula . “Untuk apa kamu minta maaf kepada anak kamu ?!”

Get this: orangtua Prancis tidak suka meminta maaf kepada anaknya.

Alasannya begini: anak- anak HARUS merasakan kekecewaan dalam hidup sedari bayi. Ya, sedari newborn. Mereka harus pernah merasakan kesedihan, kekecewaan, dan rasa frustrasi. Entah itu frustrasi dimarahi, frustrasi tidak digendong, atau frustrasi karena mainannya jatuh ke lantai dan tidak ada yang mengambilkan. Kalau anak terus-terusan dibuat bahagia, maka ia akan hidup dalam ilusi. They will live in their own bubble.

Ibaratnya, berenang. Kalau anak dibiasakan berenang dengan pelampung, mereka menjadi tidak aware akan bahaya air. Mereka jadi berilusi, bahwa air itu aman dan mereka akan selalu mengapung, padahal sebenarnya mereka ‘dibantu’ oleh pelampung. Akibatnya, anak menjadi kurang cautious.

Dalam hidup, kalau perasaan anak terus-terusan dibuat nyaman —apalagi saat ia masih kecil— ia akan kaget saat masuk ke dunia nyata. Misalnya, saat si kecil mulai bersekolah, atau saat si kecil harus duduk manis di restoran. Bisa-bisa, si anak syok saat tersadar bahwa Mama dan Papa nggak selamanya bisa melindungi dirinya. Bahwa ia mungkin akan berhadapan dengan para bullies. Bahwa ia mungkin akan naik ayunan sendiri tanpa dipegangi Papa, dan akan jatuh. Bahwa ia harus makan duduk, tidak bisa sambil digendong keliling restoran seperti di rumah. Padahal itu adalah fakta-fakta hidup yang harus diterima oleh anak.

Kembali ke imunisasi. Sang DSA tidak suka Paula meminta maaf atas suntikan yang akan dialami anaknya. Imunisasi adalah bagian dari hidup anak yang harus ia terima. Bukan suatu kesalahan orangtua. Disuntik sakit? Terimalah! Kurang lebih , begitu lah : ) Yang saya simpulkan, meminta maaf itu baik dan perlu. Namun, sebagai orangtua yang WAJIB punya otoritas kepada anak, rasanya kita perlu memilah, kapan perlu meminta maaf, kapan tidak. Toh, mayoritas tindakan kita untuk kebaikan anak, bukan suatu kejahatan yang wajib disesali.

Anak saya belum setahun, belum terlalu paham konsep ‘hukuman’ dan ‘permintaan maaf’. Tapi saya membayangkan kalau ia sudah agak besar. Misalkan ia ‘nakal’, lalu saya marahi dan hukum, tapi kemudian saya ujug-ujug minta maaf. Tidakkah si bocah akan bingung? “Jadi gue salah apa bener, sih?” pikirnya.

Masih mending kalau bingung. Kalau anak saya menjadi jumawa, gimana? Repot saya!

Kesimpulan yang bisa saya tarik: rasa sakit —secara fisik ataupun mental— adalah sesuatu yang PASTI dialami oleh si kecil, and we don’ t have to be sorry about that.

Diambil dari http://mommiesdaily.com/2013/05/14/i’m-not-sorry-you’re-hurt/


  • Kami Menggunakan Jasa Eksepedisi Jne/Pos/Wahana
  • Untuk Jasa Ekspedisi Jne/Pos/Wahana, Pengiriman Dilakukan Setiap Hari
  • Setiap Transaksi Akan Diusahakan Untuk Dikirim Ke Jasa Ekspedisi Pada Hari Yang Sama
  • Jika Hari Libur/Tanggal Merah Barang Dikirim Di Hari Kerja Berikutnya
  • Hari Libur/Tanggal Merah Slow Respon (Harap Maklum Family Time)
  • Selain Jasa Ekspedisi Jne/Pos/Wahana, Pengiriman Akan Di Jadwalkan Pada Hari Tertentu
  • Packing Aman, Rapih Dan Dibungkus Plastik
  • Untuk Kiriman Dengan Berat Volumetrik Tertentu Ditambahkan Packing Dus Diluar Dus Kemasan Produk + Sticker Fragile
  • No Resi Akan Diinformasikan Pada Malam Hari Melalui Sms/Whatsapp/Bbm

 
 
 
Oleh Bunda Salsabila
Informasi dan pemesanan via sms/whatsapp di 081310623755

Semuada.com

We talk so much about leaving a better planet to our kids, that we forget about leaving better kids to this planet. Educate your children! Say NO to them every once in a while.  Kita terlalu banyak bicara tentang menjadikan planet ini lebih baik untuk anak-anak kita, sehingga kita lupa untuk menjadikan anak-anak kita lebih baik untuk planet ini. Didiklah anak-anak anda! Katakan TIDAK kepada mereka sesekali.

 

We talk so much about leaving a better planet to our kids, that we forget about leaving better kids to this planet. Educate your children! Say NO to them every once in a while.

 

Kita terlalu banyak bicara tentang menjadikan planet ini lebih baik untuk anak-anak kita, sehingga kita lupa untuk menjadikan anak-anak kita lebih baik untuk planet ini. Didiklah anak-anak anda! Katakan TIDAK kepada mereka sesekali.

Product Category

Informasi dan Pemesanan

SMS Only & Whatsapp:
0813 1062 3755
 
BBM Channel:
C003AEA89
 
PIN BB:
7C3E9A07
 
This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

 
    

Find us on Social Media

 

 

 

 

Di Facebook

Di Instagram

Di Twitter

Di Pinterest

a